SHARE AND LIKE THIS POST

Sekarang ni heboh tentang lambakan rumah.  Adakah keadaan ini benar-benar berlaku seperti yang digambarkan atau sebaliknya.

Pada pendapat saya, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai isu ini, ianya perlu dilihat dengan lebih mendalam supaya kita mendapat gambaran sebenar tentang apa yang berlaku.

Lambakan hartanah yang berlaku pada masa ini secara umumnya boleh saya kategorikan kepada 3 kategori utama iaitu:-
1) Hartanah mewah
2) Hartanah strata (bertingkat)
3) Lot bumiputera – khususnya hartanah komersial dan mahal.

Inilah sebenarnya kategori hartanah yang mengalami situasi lambakan sebenar di mana pemaju menghadapi masalah dalam menjualnya.

Jadi adakah lambakan hartanah ini sebenarnya menggambarkan situasi yang merisaukan?

Jika Ya, siapa sebenarnya yang paling risau dalam kes lambakan hartanah ini?

Adakah nilai hartanah akan merudum dalam beberapa tahun akan datang kesan dari lambakan ini?

Secara ringkasnya, situasi lambakan utama ini lebih menjurus kepada lambakan hartanah mewah berharga lebih RM1juta yang semakin merisaukan.

Pemaju-pemaju yang sebelum ini galak membina hartanah-hartanah mahal untuk keuntungan yang lebih kini perlu menerima hakikat sebenar bahawa permintaan tinggi adalah untuk hartanah mampu milik.

Pelabur-pelabur hartanah juga semakin kurang membeli hartanah mewah disebabkan pasaran sewa yang tidak mapan dan juga kesukaran untuk menjualkan semula hartanah-hartanah mahal.

Dari segi hartanah strata (bertingkat), terlalu banyak unit-unit baharu dibina dan ini menjadikan hartanah seperti ini mempunyai persaingan yang sangat tinggi. Untuk hartanah strata seperti apartment yang dijual pada harga sekitar RM400,000 di Lembah Klang, ianya masih mempunyai sambutan dan terjual tetapi kebanyakan projek yang dilancarkan pada masa ini adalah melebihi RM500,000 untuk apartment bersaiz sekitar 900-1,000 kp.

Akibat daripada terlalu banyak penawaran, pasaran hartanah strata ini menjadi agak tepu dan banyak unit masih tidak dapat dijual oleh pemaju.

Bagi unit-unit hartanah bumiputera pula, majoriti yang tidak terjual adalah hartanah-hartanah komersial dan juga hartanah kediaman yang berharga tinggi dan terletak di luar bandar.

Ini merupakan situasi yang berlaku sejak dahulu lagi di mana akhirnya kerajaan negeri akan membuka unit-unit berkenaan kepada unit bukan bumiputera selepas pemaju membuat permohonan dan memenuhi syarat-syarat untuk pelepasan lot bumiputera.

Situasi sebenar berkaitan pemilikan dan penjualan hartanah-hartanah lot bumiputera ini perlu dikaji dan diteliti. Apa guna terus memberikan kuota, cthnya 30% kuota bumiputera sebagai syarat pembangunan tetapi akhirnya tidak terjual dan dibuka semula sebagai lot bukan bumiputera. Kerajaan atau mereka yang berkepentingan perlu memainkan peranan yang lebih dalam memastikan hartanah yang dibina khususnya rumah-rumah kediaman perlulah pada harga mampu milik oleh majoriti pembeli disesuatu kawasan.

Kerajaan persekutuan dengan kerjasama kerajaan negeri perlu lebih proaktif dalam membina rumah mampu milik yang lebih banyak seperti yang dilakukan di Johor dan Selangor. Permintaan untuk rumah adalah sentiasa tinggi tetapi jika harga yang dijual tidak masuk akal, pastinya pembeli tidak akan dapat membelinya lebih-lebih lagi dengan syarat kelulusan pinjaman yang menjadi semakin ketat.

Akhir sekali adakah harga rumah akan menurun akibat daripada lambakan hartanah ini?
Penurunan atau pelarasan harga akan berlaku secara ‘semulajadi’ dimana pasaran akan terlaras dengan sendirinya berikutan penawaran yang jauh lebih tinggi dari permintaan. Namun ini tidak berlaku untuk rumah kediaman yang berada dalam kategori mampu milik.

Dijangkakan yang paling terkesan adalah rumah-rumah yang berharga sekitar RM750,000 – RM1juta ringgit kerana sasaran pembeli yang layak untuk kategori ini adalah kecil disebabkan majoriti pembeli rumah tempatan tidak mampu membelinya dan pembeli warga asing juga tidak dibenarkan membelinya.

Bagi rumah berharga RM500,000 dan ke bawah, saya menjangkakan agak sukar untuk penurunan berlaku tetapi akan menjadi sedikit perlahan untuk pasaran strata seperti apartment dan kondominium. Pemaju mungkin memberikan insentif seperti deposit rendah atau rebat dan yuran guamam percuma dalam usaha menarik pembeli membeli hartanah-hartanah mereka dan biasanya strategi ini masih dapat membuatkan unit-unit kediaman ini dijual.

Secara kesimpulannya, lambakan yang berlaku adalah lebih merisaukan pemaju berbanding bakal pembeli rumah. Namun di dalam masa yang sama mengharapkan penurunan harga bagi rumah dalam kategori mampu milik mungkin tidak berlaku.

Kerajaan perlu lebih fokus dalam memikirkan bagaimana untuk ‘memaksa’ pemaju membina lebih banyak rumah pada harga mampu milik berbanding mengambil langkah pro pemaju atau kurang pro-pembeli khususnya golongan M40. Melepaskan unit bumiputera ataupun mengurangkan harga lantai untuk pembeli warga asing dari RM1juta kepada lebih rendah bukanlah suatu langkah yang sepatutnya kerana ia tidak akan membuatkan pemaju berkehendak untuk membina lebih banyak rumah mampu milik malah semakin ghairah membina rumah yang boleh dijual kepada warga asing.

Dalam masa yang sama untuk memastikan harga rumah-rumah baharu yang dibina selaras dengan pendapatan majoriti pembeli, suatu undang-undang penetapan harga jualan berdasarkan nilai semasa perlu dilaksanakan sebelum projek diluluskan atau mewajibkan penilaian dilakukan untuk pembelian rumah baharu supaya harga yang dijual tidak melampaui nilai pasaran semasa.

Akhir kata ini sekadar pendapat peribadi penulis dan mungkin ianya berbeza dengan pendapat anda.

Tawaran Istimewa dari Lazada:

1 komen

BERI MAKLUM BALAS